Belajar nyetir mobil

Belajar Nyetir Mobil

At 11:43 AM 10/5/99 +0900, you wrote:

moshi-moshi dada, aku mau kasih laporan, bahwa mulai besok ogut belajar stir mobil di PT ULISA. sekalian ambil SIM (ikut ujian tulisan formalitas, nggak usah ikut ujian praktek) biayanya 370.000 rupiah. chotto takai desuga hitsuyou dakara, daijoubu desune............

At 01:10 PM 10/6/99 +0900, you wrote:

>lalu biaya bikin sim berapa ?
>Kalo udah dapat sim tanya sama bokapnya tori gimana cara buat bikin
>sim international buat bawa mobil di jepang, biayanya berapa?

Rp.370.000,- itu ude termasuk pengurusan SIM resmi di Komdak. tp katanya siapin uang Rp. 8.000,- Untuk uang foto sim di sono. ttg SIM inter, aku ude pernah nanya sama bokap tori, tp rencananya aku mo nanya bisa nggak melalui Ulisa kalian, khan lebih praktis.

aku mo cerita hari pertama tadi. begitu dateng ogut pikir masih mau teori, ternyata langsung disuruh bawa, bener nih pak....aku tanya. langsung aje neng, santai aja.....kata instrukturnya. ternyata lebih mudah dr yg aku kira-mungkin krn die bantu kopling en rem. pegang setirnya juga aku masih dibantu krn belum bisa bikin perkiraan, tp kata doski sih hari ini memang cuma latihan pedal aje. mana sempet mati mesin lagi dijalan, tp aku bisa tenang lho nggak nervous kayak dulu, habis pelatihnya ude tue, baik en sabar. en aku punya niat besar untuk segera bisa. terus pas ude selesai aku tanya : gimana nih pak, saya ada bakat nggak untuk bisa nyetir dgn baik ?....oh ada neng, soalnya neng ude ngerti sih, liat aja dr tadi saya khan nggak bantu nginjek pedal, spy eneng cepet lancar.... gitu jawabnya. ya semogalah, khan masih banyak yg harus dilatih.

terus pulang latihan khan kita pergi ke rumahnya alvin, habis opung doli maksa pergi krn mau liat cucunya yg bibirnya jontor krn jatuh. sampe di sana ternyata ude sembuh, nah mainlah si dua kurcaci ini. pas mau pulang, aku mau latihan sebentar di sini krn sepi, sama si butet, tp dua kurcaci itu maksa ikut. pas mobilnya jalan, begitu tora liat mamanya yg di belakang stir, eh doi maksa minta dipangku. eh tora, emak lu tu baru hari ini pegang stir, jangan dulu....gitu aku ama butet peringatin dia. eh die malah ngamuk, nangis kenceng. ya ude aku nggak bisa lama-lama latihannya. habis itu pulang deh kita, baru si Tora ketawa-ketiwi dipangku ama mamanya (tp sekarang yg nyetir opungnya lho)

At 09:58 AM 10/7/99 +0900, you wrote:

hari ini belajar mobil hari kedua. langsung dibawa ke jalan gajahmada-hayamwuruk yg super padat. susah banget ya. aku stress instrukturnya juga stress, berkali-kali nyalain rokoknya. terus diajarin lewat gang sempit en parkir. terus walaupun jatah praktek belum selesai, aku hari senin buat SIM di Komdak (barengan sama yg dr ULISA) katanya bisa seharian di sono. terus aku tanya ttg SIM Inter, katanya bisa langsung diurus di ulisa juga kalau simnya ude dapet, dgn melampirkan fotocopy paspor en foto, terus biayanya Rp.275.000,- gimana dada diambil nggak ? nyokap suruh ngambil aja, nanti kalau duitnya kurang (buat keperluan kami di sini) doi yg mau ngongkosin. he..he..he....

Date:Sat, 09 Oct 1999 16:33:42

kemarin instruktur ogut nggak masuk. diganti yg lain. orangnya ceriwis betul. tp krn yg die omongin emang bener, aku tanggepin positif aja. eh lama-lama jadi enak juga gitu. aku diajarin parkir paralel, susah betul. krn kalau mundur khan gas nggak berubah, yg main kopling. disuruh ulang berkali-kali ampe keringetan. tp hasilnya lumayan juga. pokoknya kayaknya stp akan nyetir, keinget aja sama keceriwisan doi : jangan lepas sepatu! pegang setir jangan di bawah! nginjek kopling yg cepet! angkatnya pelan-pelan! jangan takut ama gas! dll dsb

terus ttg SIM, aku akan inga-inga pesen abang. aku juga ude minta ijin sama mertoku nggak bisa nginep dulu di sono, krn masih harus belajar setir ama ngurus SIM. aku ngebayangin kalau di Tsukuba nanti nyetir kemana yah? ke gereja ngkali ya? ih serem deh......................

At 08:13 PM 10/10/99 -0700, you wrote:

moshi-moshi dada, ucapin selamat donk ke aku, krn sekarang aku ude punya SIM donk. padahal belajarnya baru 3 hari. tp mulai besok aku terusin lagi belajarnya, kan masih ada jatah 5 kali setengah jam lagi. aku juga ude siapin syarat-syarat untuk SIM Inter. semoga cepet beres.

dada tau nggak, kalau sekarang untuk pengurusan SIM bukan di Komdak-sudirman lagi, ude pindah ke daan-mogot. tempatnya luas dan lebih teratur. semua ude pake komputerisasi. tp tetap aja duitnya jalan terus, mentalnya belum berubah tuh. aku cuma ikut ujian teoribasa-basi (abis di kertas soalnya ude ada jawabannya) terus tanpa ujian praktek, langsung foto, tanda tangan en sidik jari (semua dilakukan dlm satu ruangan, cuma makan waktu 1 menit) setelah itu tinggal nunggu jadi. semua makan waktu 2 jam. ada temen yg ngurus perpanjangan SIM bilang, sebenarnya bisa ngurus sendiri krn lebih murah, tp bisa dua hari. sedang kalau ikut calo (resmi/nggak) biar mahal tp cepet. malah susah ya dada kalau mau ikut prosedur di jakarta.

At 01:13 AM 10/12/99 -0700, you wrote:

hallo dada, bagaimana dgn hari ini ? tadi ogut latihan lagi sama instruktur yg pertama. doi agak kesel ketika tau kalau jumat lalu aku digantiin sama si ceriwis. soalnya gara-gara aku langsung diajarin parkir mundur, nyetirku jadi kacau katanya. ya namanya juga ganti pelatih, khan masing-masing pula pola sendiri. tp kalau antar pelatih sendiri nggak kompak, yg kasihan ya kita ini para murid.

tadi aku mau langsung ngurus SIM inter. eh sampai hampir jam latihan, si babe yg fotocopi surat-surat belum balik juga. ya ude aku putusin berangkat aja. en aku ude bilang sama si enci Ulisa itu, kalau besok aku mau urus SIM inter-nya. oke kata doi. ya tunggu besok deh laporannya.

At 07:54 PM 10/13/99 +0900, you wrote:

kemarin aku latihan nyetir lagi sama instrukturku. diajarin tanjakan dan turunan di jembatan tomang. terus diajarin parkir mundur lagi. beda banget ilmunya sama yg diajarin si ceriwis. kalau si ceriwis bilang, lagi parkir mundur itu kopling ama gas dua-duanya ditahan sekaligus. ini sulit buat aku yg baru pertama kali nyetir,krn buat maju aja balancenya kurang. nah kalau ama ins. yg tua ini bilang, kalau mundur yg ditahan kopling aja, sedang gas sekali saja diinjak setelah itu dilepas, jadi mobil pake tenaga sisa. ya gitu deh

terus di babe itu juga cerita, kalau kemarin aja murid si ceriwis yg minta pindah lagi ke doi. makin bikin si ceriwis nggak mau ngomongan ama si babe. padahal menurut si babe, doi yg masukin ceriwis ama abangnya kerja di ulisa. for information sibabe (chinese) si ceriwis melayu. jadi ya bang, lagi-lagi sifatnya bangsa kita yg susah untuk damai.

At 07:54 PM 10/13/99 +0900, you wrote:

hari ini aku belajar mobilnya muter dr gajahmada-kota-hayam wuruk. uwalah semrawut banget. syukur selamat. pas abis latihan aku tanya sama si babe itu : pak gimana, saya masih kurang di mana ?.......terus di jawab : eh jangan salah neng, eneng ude bisa bawa mobil lho........wah ternyata ane sudah diakui kemampuannya. SIM pun sudah di tangan. sip lah...............

eh terus ada cerita menyedihkan juga nih ttg si babe. waktu ngisi bensin aku tanya: pak, kata instruktur yg bantuin ngurus SIM kemarin, katanya instruktur ulisa dpt rumah jatah ya ?...terus dijawab: siapa bilang? bohong tuh, nggak benerrrrr.....bapa cuma idup dr gaji bulanan (150 ribu) sama ongkos rokok doang. sampe sekarang bapa masih ngontrak bulanan (150 ribu) yg jadi gajinya abis cuma buat bayar sewa. ampe anak bapa putus sekolah 2 orang.........

nah lho bingung nggak dgn kesimpangsiuran tsb. padahal ini semua langsung dikonfirmasikan pada orang-orang yg langsung berkaitan. ternyata kesimpangsiuran informasinya sudah menjadi kebiasaannya orang indonesia. kalau bertentangan begini khan, berarti salah satunya ada yg bohong, atau malah semuanya yg berbohong (sebab nggak mungkin semuanya khan ngomong bener)

At 09:52 AM 10/15/99 +0900, you wrote:

hari ini aku terakhir les mobil. dibawa ke pasar baru-gunung sahari-kota. lancar-lancar aja. pisah sama babe itu aku kasih tip sedikit. terus aku tunjuk si tora, itu anak saya pak.....eh eneng ude punya anak, saya kira masih gadis....... duile muji apa nyindir nih ? terus sim inter-nya juga ude jadi. katanya kalau nanti mau diperpanjang, tinggal kirim syarat-syaratnya en bisa diwakilkan. selesai deh urusan setir en sim.

1